Home / Soal-Jawab / Soal Jawab : Hadits Mengadzankan Bayi

Soal Jawab : Hadits Mengadzankan Bayi

Pertanyaan:

Ustadz hadits tentang mengadzankan bayi bagaimana derajatnya? Apakah bisa diamalkan?

Jawab:

Ada tiga hadits mengenai mengadzankan bayi yang saya ketahui, yaitu:
Pertama :

Hadits Abu Rofi’ Maula ia berkata :”Aku melihat Rosulullah z adzan ditelinga Al Hasan bin Ali seperti adzan untuk sholat ketika Fathimah melahirkanya “. Dikeluarkan oleh Abu daud (5105), At Tirmidzi (4/1514), Al Baihaqi dalam Al Kubro (9/300), Ahmad (6/391-392). Ath Thobroni dalam Al kabiir (931, 2578), Abdurrozaq (7986), Ath Thoyalisi (970), Al hakim (3/179) dan Al Baghowi dalam Syarah sunnah (11/273). Semuanya dari jalan Sufyan Ats Tsauri dari Ashim bin Ubaidillah dari Ubaidillah bin Abi Rofi’ dari ayahnya. Dalam sanad ini terdapat ‘Ashim bin Ubaidillah, ia Lemah. Abu Hatim dan Abu Zur’ah berkata :” Munkar Haditsnya “. Ad Daroquthni berkata :” Yutrok (ditinggalkan haditsnya). Sementara itu Ath Thobroni meriwayatkan dalam Al Kabiir (926, 2579) dari jalan Hammad bin Syu’aib dari Ashim bin Ubaidillah dari Ali bin Al Husain dengan tambahan :” Beliau adzan ditelinga Al Hasan dan Al husain… diakhirnya dikatakan :” dan beliau memerintahkannya “. Dan Hammad bin Syu’aib sangat lemah, selain itu ia diselisihi oleh Sufyan Ats Tsauri dalam riwayat lalu sehingga riwayatnya munkar secara sanad dan matan.

Kedua :

Hadits Ibnu Abbas yang dikeluarkan oleh Al Baihaqi dalam Syu’abul Iman (6/8620) dari Muhammad bin Yunus dari Al hasan bin Amru bin Saif As Sadusi mengabarkan kepada kami Al Qosim bin Muthoyyab dari Manshur bin Shofiyyah dari Abu ma’bad dari Ibnu Abbas sesungguhnya Nabi e adzan di telinga kanan Al hasan bin Ali pada hari kelahirannya dan iqomat di telinga kirinya “. Kemudian setelahnya Al Baihaqi berkata :” padanya terdapat kelemahan “. Kita katakan :” Justru hadits ini palsu, illatnya adalah Al hasan bin Amru, Al hafidz Ibnu Hajar berkata dalam At Taqrib :” Matruk “. Adz Dzahabi berkata dalam Al Mizan :” ia dianggap pendusta oleh Ibnul Madini, Al Bukhori berkata :” Kadzdzaab (tukang dusta) “. Ar Rozi berkata :” Matruk “.

Ketiga :

Hadits Al Husain bin Ali, yang diriwayatkan oleh Al Baihaqi dalam Syu’abul Iman (6/390), dan Ibnu Sunni dalam ‘amal yaum wal lailah (ح – 623) dari Yahya bin Al ‘Ala dari Marwan bin Salim dari Tholhah bin Ubidillah dari Al husain bin Ali ia berkata, Rosulullah e bersabda :” Barang siapa yang kelahiran bayi lalu ia adzan di telinga kanannya dan iqomat di telinga kirinya, tidak akan bermudlorot padanya ibunya bayi “. Sanad ini palsu, ada dua cacat : Yahya bin Al ‘Ala tertuduh berdusta (muttaham bil kadzib) dan Marwan bin Salim matruk.

Kesimpulan :

Hadits mengadzankan bayi adalah dlo’if dan tidak boleh dijadikan hujjah. Dan hadits-hadits tersebut tidak dapat saling menguatkan karena hadits kedua dan ketiga tidak dapat dijadikan sebagai Penguat karena sangat lemah bahkan palsu, dan yang seperti ini tidak dapat menguatkan sebagaimana disebutkan dalam ilmu mushtolah hadits.

Dijawab Oleh : Ustadz Abu Yahya Badrusalam, Lc.

About Ustadz Badrusalam

Nama beliau adalah Abu Yahya Badrussalam. Beliau lahir pada tanggal 27 April 1976 di desa Kampung Tengah, Cileungsi, Bogor, tempat dimana studio Radio Rodja berdiri. Beliau menamatkan pendidikan S1 di Universitas Islam Madinah Saudi Arabia Fakultas Hadits pada tahun 2001

Check Also

Video : Metode Mengambil Ilmu

Kajian Ilmiah: Metoda Dalam Mengambil Ilmu – Ustadz Badru Salam, Lc Menuntut ilmu adalah merupakan …

12 comments

  1. السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ
    Ustadz Abu Yahya yang kami cintai,
    Ana mau tanya, apakah ada doa’ khusus yang Shahih, yang dibaca ketika menyembelih hewan Aqiqah?

  2. Assalamualaikum.
    Ustadz saya mau tanya bagaimana caranya saya mau umroh tapi saya juga mau bikinkan umroh untuk ibu saya yang sfh meninggal.
    Apa boleh saya niatkan untuk saya dan ibu saya?

    • Wa’alaikumsalam warahmatullah..
      Umroh lebih dulu untuk diri sendiri, lalu nanti jika ada rezeki baru umrohkan untuk ibu antum. Tidak boleh dalam 1 umroh diniatkan untuk diri sendiri dan orang lain.

  3. Assalamualikum ustad.. Ana mau tanya kenapa hadist yang dari perawi orang syiah bisa di firqohkan sementara syiah adalah pendusta.

  4. Assalamualaikum.
    ustadz bolehkah saya minta email ustadz karena saya ada yang ingin ditanyakan ?

  5. Rizy noor hidayat

    Assalamualaikum ustadz
    Apa bedanya isbal dan tidak isbal?
    Bagaimana hukumnya utk busana sehari2 (digunakan bkn saat sholat)..?
    Syukron

  6. Assalammualaikum

    Ustadz,saya mau bertanya ttg aqiqah,bagaimana dengan hukum mencukur rambut bayi,menimbang mjd berapa gram perak utk di shodaqoh..krn ada yg berpendapat itu bid’ah namun ada juga yg berpendapat itu sunnah

    Jazzakalah khairan katsiran

  7. بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْ

    Pak Ustadz saya mau tanya derajat Hadits tentang :

    “3 Do’a Terbaik Saat Sujud Terakhir”

    apakah Hadits bisa di jadikan Hujjah ?
    جَزَاكَ اللهُ Pak Ustadz

    Mohon Maaf jika ada kesalahan dalam penulisan !

Tulis Komentar