Home / Artikel / Ulumul Hadits : Hadits Shohih (2)

Ulumul Hadits : Hadits Shohih (2)

<<Ulumul Hadits : Hadits Shohih (1)

Syarat keempat: Tidak syadz

Syadz adalah periwayatan perawi yang maqbul (diterima) yang menyelisihi periwayatan perawi yang lebih tsiqoh darinya.

Perawi maqbul maksudnya adalah perawi yang diterima baik ia berstatus tsiqoh yang haditsnya shahih atau shoduq yang haditsnya hasan.

Tatacara mengetahui syadz:

Ada dua cara untuk mengetahui apakah suatu hadits itu syadz atau tidak, yaitu:

1. Mengumpulkan semua jalan jalan hadits dan lafadz lafadznya dari kitab-kitab hadits untuk melihat apakah ada perselisihan para perawi hadits tersebut pada sanad dan matannya atau tidak. Bila terjadi perselisihan, maka kita gunakan cara kedua:

2. Memperhatikan derajat derajat ketsiqohan perawi dan membandingkannya, mana yang lebih tsiqoh dan mana yang tidak. Periwayatan yang lebih tsiqoh tentu lebih didahulukan. Untuk mengetahui derajat ketsiqohannya tentu harus merujuk kitab kitab Aljarh Watta’dil.

Derajat perawi hadits.

Perawi perawi hadits itu berderajat:
1. Perawi yang amat tsiqoh, dimana periwayatannya tetap diterima walaupun diselisihi oleh perawi lain yang tsiqoh seperti para imam masyhur seperti imam Ahmad, Ali bin AlMadini, Ak Bukhari, dan sebagainya.

2. Perawi yang tsiqoh dan diterima periwayatannya bila bersendirian dan ditolak bila menyelisihi. Ini adalah keadaan mayoritas perawi shahih dan hasan.

3. Perawi yang diterima bila ada mutab’ah, dan ditolak bila bersendirian. Ini adalah perawi perawi yang memliki kelemahan yang tidak berat.

4. Perawi yang tetap tidak diterima walaupun ada mutaba’ah. Apalagi bila sendirian. Ini adalah perawi perawi yang berat kelemahannya.

Syarat kelima: Tidak ditemukan padanya illat.

Illat adalah ungkapan tentang sebab yang tersembunyi dan merusak. Dimana secara lahiriyah hadits tersebut selamat darinya. Namun setelah dikumpulkan semua jalannya tampaklah bahwa ada padanya illat. Jadi illat itu harus memenuhi dua syarat yaitu tersembunyi dan merusak sanad atau matan atau keduanya.

Jenis illat

Illat terdapat pada sanad misalnya dengan memursalkan yang maushul. Terdapat juga pada matan karena kesalahan perawinya atau keduanya. Yang sering terjadi illat itu terdapat pada sanad.
Pembahasan illat akan dibahas lagi di pembahasan hadits mu’allall إن شاء الله

Bagaimana mengetahui illat?

Diketahui illat dengan beberapa cara:
1. Ilham dari Allah. Seorang alim hadits diberikan firasat yang amat kuat untuk merasakan adanya illat. Abdurrohman bin Mahdi berkata: Mengetahui illat hadits adalah ilham.

2. Seringnya membahas hadits dan perawi perawinya.

3. Mengumpulkan semua jalan jalannya dan membandingkan tingkat ketsiqohannya.

4. Pernyataan dari seorang ulama hadits terkemuka bahwa terdapat illat pada hadits tersebut.

<<Ulumul Hadits : Hadits Shohih (1)

Lihat Semua Artikel “Hadits”

About Ustadz Badrusalam

Nama beliau adalah Abu Yahya Badrussalam. Beliau lahir pada tanggal 27 April 1976 di desa Kampung Tengah, Cileungsi, Bogor, tempat dimana studio Radio Rodja berdiri. Beliau menamatkan pendidikan S1 di Universitas Islam Madinah Saudi Arabia Fakultas Hadits pada tahun 2001

Check Also

Video : Metode Mengambil Ilmu

Kajian Ilmiah: Metoda Dalam Mengambil Ilmu – Ustadz Badru Salam, Lc Menuntut ilmu adalah merupakan …

Tulis Komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.